7 Kelebihan Dan Kekurangan Berinvestasi Emas

Dengan keadaan ekonomi saat ini, Anda harus memikirkan cara untuk meningkatkan aliran pendapatan Anda. Berinvestasi adalah salah satu cara untuk mencapai tujuan tersebut. Anda dapat memilih untuk menaruh uang Anda di saham, obligasi, dan reksa dana. Saat ini, aset ini bersifat digital, yang berarti Anda akan menerima sertifikat kepemilikan untuk aset tersebut.

Namun, yang lain memilih untuk berinvestasi dalam batangan perak atau koin emas karena lebih nyata. Kedua pilihan ini memiliki nilai yang sangat besar bahkan di masa lalu, apalagi dengan yang terakhir.

Simak Juga: Pegadaian Terpercaya

Kelebihan Berinvestasi dalam Emas

Emas selalu dianggap sebagai komoditas yang berharga. Berikut keuntungan berinvestasi logam mulia ini:

1. Penyimpanan Nilai Jangka Panjang

Kinerja emas telah bertahan dalam ujian waktu. Inilah mengapa ini dipandang sebagai penyimpan nilai jangka panjang. Jika Anda berpikir untuk mempersiapkan masa pensiun Anda atau memiliki sesuatu untuk diwariskan kepada anak dan cucu Anda, emas batangan dan koin sterling atau emas putih dapat memberikan solusi untuk Anda. Pelajari lebih lanjut tentang membedakan emas putih dengan perak murni.

2. Lindung Nilai Inflasi

Sehubungan dengan menjadi penyimpan nilai jangka panjang, nilai emas dipengaruhi secara terbalik oleh inflasi. Ini berarti harganya naik ketika daya beli mata uang turun. Mungkin karena sifat nyata dari logam mulia, yang pada gilirannya menjadikannya komoditas.

Ini adalah jenis investasi emas di mana Anda dapat memasukkan uang:

Fisik – Emas fisik juga dikenal memiliki investasi langsung. Ini berkaitan dengan bullion dan koin langka atau numismatik. Inilah yang bisa Anda pegang di tangan Anda.

Kertas – Ada juga bursa berjangka, dana, opsi, dan kontrak untuk perbedaan (CFD) yang diperdagangkan di bursa yang memungkinkan Anda berdagang emas secara elektronik. Anda akan menerima sertifikasi bahwa Anda memiliki sejumlah aset emas, yang dapat Anda beli atau jual.

Saham – Saham emas adalah investasi tidak langsung karena Anda sebenarnya akan berinvestasi di saham perusahaan pertambangan. Bagian terbaik dari jenis investasi ini adalah Anda dapat menerima dividen, yang berarti Anda dapat menikmati keuntungan setelah hanya beberapa bulan berinvestasi di saham ini.

3. Likuiditas Tinggi

Emas telah menjadi pilihan investasi yang populer. Karena itu, ada banyak platform tempat Anda dapat dengan mudah membeli atau menjual emas. Ini memudahkan Anda untuk mengubah investasi Anda menjadi uang tunai atau, dengan kata lain, likuiditasnya.

Investasi yang sangat likuid berguna karena memberi Anda pilihan untuk menggunakan uang yang Anda investasikan. Ini sangat berharga selama keadaan darurat ketika Anda membutuhkan jumlah yang cukup besar dan Anda tidak memiliki cukup dana yang disisihkan untuk situasi tersebut.

4. Diversifikasi Portofolio

Alasan lain mengapa individu dan bahkan bisnis harus berinvestasi dalam emas adalah untuk mendiversifikasi portofolio Anda. Bukan rahasia lagi bahwa Anda harus berinvestasi di berbagai jenis aset. Ini adalah lindung nilai yang sangat baik terhadap risiko yang terkait dengan fluktuasi harga pasar.

Misalnya, dengan pandemi virus corona saat ini, saham hotel dan perusahaan penerbangan akan anjlok. Sebaliknya, startup perangkat lunak, terutama yang berguna untuk keperluan medis dan bekerja dari rumah, mungkin mengalami pertumbuhan besar-besaran dalam beberapa tahun terakhir.

Saat Anda berinvestasi dalam emas, Anda mendiversifikasi portofolio Anda. Seiring dengan jenis investasi ini, Anda juga dapat memasukkan uang ke dalam saham, obligasi, dan reksa dana di berbagai industri.

Cek Juga: Gadai Emas

Kontra Berinvestasi dalam Emas

Seperti halnya aset lainnya, Anda juga harus mewaspadai kemungkinan risiko yang terlibat saat berinvestasi emas, seperti:

1. Modal Besar

Karena emas telah memantapkan dirinya sebagai komoditas bernilai tinggi, Anda memerlukan modal besar untuk berinvestasi pada logam mulia. Tentu saja, perlu dicatat bahwa Anda masih harus memasukkan sejumlah besar aset lain jika Anda menginginkan keuntungan yang signifikan. Dengan mengingat hal ini, tidak ada perbedaan besar antara emas dan saham, obligasi, serta reksa dana.

2. Penyimpanan dan Asuransi Khusus

Tantangan lain yang mungkin dimiliki investor emas adalah menemukan penyimpanan khusus. Batangan dan koin emas bukan hanya sesuatu yang ingin Anda kunci di bawah meja atau bantal di rumah. Anda perlu memastikan bahwa itu dijaga dengan baik.

Kebanyakan orang akan menempatkan aset berwujud bernilai tinggi mereka di loker bank. Namun, ini akan menghasilkan hasil negatif karena Anda harus membayar pemeliharaan opsi penyimpanan ini setiap tahun. Seringkali, biaya akan mencakup harga asuransi.

Anda tentu dapat menyimpan emas Anda di rumah, jika Anda tidak ingin membayar biaya pemeliharaan tahunan. Meskipun demikian, Anda masih perlu mempertimbangkan biaya pembelian brankas tugas berat bersama dengan asuransi jika pencuri menyelinap ke rumah Anda dan kabur dengan aset Anda.

3. Nilai Sifat Spekulatif

Jika Anda pernah bertanya-tanya tentang bagaimana nilai emas dihitung, harganya sebenarnya dipengaruhi oleh penawaran dan permintaan. Sifat yang sangat spekulatif ini dapat menimbulkan kerugian bagi investor. Lagi pula, harga emas pasti akan anjlok jika semua orang di dunia setuju untuk mendevaluasinya.

Selain itu, emas tidak memberi investor hasil apa pun, tidak seperti aset lain yang membayar dividen. Anda hanya bisa mendapatkan laba atas investasi (ROI) saat Anda menjualnya. Selain itu, menyimpan dan membeli asuransi untuk emas fisik sebenarnya dapat menghasilkan imbal hasil yang negatif bagi pemiliknya.

Aset digital, seperti saham dan bahkan mata uang kripto, mungkin telah mengancam nilai logam mulia. Untungnya, emas tetap menjadi pesaing kuat sebagai pilihan investasi. Ini mungkin karena banyak orang telah menyimpan uang mereka di dalamnya, yang sedikit mengurangi risiko yang datang dari sifat spekulatifnya.
Kesimpulan

Emas adalah pilihan investasi yang layak bagi mereka yang mencari sesuatu yang dapat memberi mereka nilai simpanan jangka panjang. Logam mulia juga berkinerja baik selama bertahun-tahun melawan inflasi. Popularitasnya telah membuka jalan bagi likuiditasnya yang tinggi, dan Anda juga dapat berinvestasi di dalamnya untuk mendiversifikasi portofolio Anda.

Meskipun demikian, Anda harus menyadari kemungkinan risiko yang terlibat dalam jenis investasi ini. Pertama, Anda membutuhkan modal besar untuk bisa beli emas. Tantangan lainnya adalah menemukan penyimpanan dan asuransi terbaik untuk aset Anda. Terakhir, sifat spekulatif nilainya bisa berbahaya bagi investor konservatif.

Kunjungi Juga: Lesca Dana